1. Suhut , kedua pihak yang punya hajatan

2. Parboru, orang tua pengenten perempuan=Bona ni haushuton

3. Paranak, orang tua pengenten Pria= Suhut Bolon.

4. Suhut Bolahan amak : Suhut yang menjadi tuan rumah dimana acara adat di selenggrakan.

5. Suhut naniambangan, suhut yang datang

6. Hula-hula, saudara laki-laki dari isteri masing-masing suhut

7. Dongan Tubu, semua saudara laki masing-masing suhut ( Tobing dan Batubara).

8. Boru, semua yang isterinya semarga dengan marga kedua suhut ( boru Tobing dan boru Batubara).

9. Dongan sahuta, arti harafiah “teman sekampung” semua yang tinggal dalam huta/kampung komunitas (daerah tertentu) yang sama paradaton/solupnya.

10. Ale-ale, sahabat yang diundang bukan berdasarkan garis persaudaraan (kekerabatan atau silsilah) .

11. Uduran, rombongan masing-masing suhut, maupun rombongan masing-masing hula-hulanya.

12. Raja Parhata (RP), Protokol (PR) atau Juru Bicara (JB) masing-masing suhut, juru bicara yang ditetapkan masing-masng pihak

13. Namargoar, Tanda Makanan Adat , bagian-bagian tubuh hewan yang dipotong yang menandakan makanan adat itu adalah dari satu hewan (lembu/kerbau) yang utuh, yang nantinya dibagikan.

14. Jambar, namargoar yang dibagikan kepada yang berhak, sebagai legitimasi dan fungsi keberadaannya dalan acara adat itu.

15. Dalihan Na Tolu (DNT), terjemahan harafiah”Tungku Nan Tiga” satu sistim kekerabatan dan way of life masyarakat Adat Batak

16. Solup, takaran beras dari bambu yang dipakai sebagai analogi paradaton, yang bermakna dihuta imana acara adat batak diadakan solup/paradaton dari huta itulah yang dipakai sebagai rujukan, atau disebut dengan hukum tradisi “sidapot solup do na ro

SEJARAH MAKE-UP

Posted: Juli 23, 2010 in Uncategorized

Bentuknya & Penggunaan

  1. EYE SHADOW

Kosmetik telah lama dipakai selama orang banyak yang telah menggunakannya. Lukisan muka disebutkan dalam Perjanjian Lama (Yehezkiel 23:40) dan eye shadow digunakan dalam penguburan Mesir pada 10.000 SM. Kata “cosmetae” pertama kali digunakan untuk menggambarkan budak Romawi yang tugasnya adalah untuk memandikan laki-laki dan perempuan dalam parfum.

Pada awal 10.000 SM, laki-laki dan perempuan menggunakan minyak wangi dan salep untuk membersihkan dan melembutkan kulit mereka dan menutupi bau badan. Pewarna dan cat digunakan untuk warna kulit, tubuh dan rambut. Merahnya bibir dan pipi mereka, kuku diwarnai henna , dan mengariskan alis mata mereka dan dengan cat kelopak mata yang tebal. Kohl adalah bubuk berwarna gelap terbuat dari antimony yang telah hancur, almond bakar, timah, tembaga teroksidasi, oker, abu, perunggu, dan chrysocolla (bijih tembaga biru-hijau) atau gabungannya.

2. MASKARA

Produk Maskara Pertama ditemukan oleh Eugene Rimmel pada abad ke 19 , kata “rimmel” juga berarti “mascara” dalam beberapa bahasa ,
Seperti Portugis (rímel), Turki (rimel),Romani (rimel), Itali (rimmel), Persian (rimel) ,etc

Maskara berasal dari kata maschera dalam bahasa italic ,yang berarti “mask” (topeng) dari pertengahan dari bahasa latin masca atau Old Occitan masco . Maskara modern dibuat pada tahun 1912 oleh seorang ilmuan yang bernama T.L Williams untuk adik perempuannya ,Mabel . Skarang mascara terbuat dari debu batu bara yang dicampur dengan petroleum jelly Vaseline . Produk ini sukses dengan Mabel, dan Williams ,merekapun mulai menjual produk barunya melalui pos.

Perusahaannya adalah Maybelline, yang namanya merupakan gabungan dari nama adiknya dan Vaseline, akhirnya menjadi sebuah perusahaan kosmetik terkemuka.
Maskara digunakan untuk mempergelap dan menebalkan bulu mata, dan terdiri dari pewarna dan lilin carnauba.

3. LIPSTICK

Perempuan dalam Peradaban Lembah Indus kuno menerapkan lipstik ke bibir mereka untuk dekorasi wajah . Mesir Kuno meng-ekstrak dye ungu-merah dari fucus-algin, yodium 0,01%, dan beberapa mannite bromin, yang mengakibatkan penyakit serius. Cleopatra memiliki lipstik terbuat dari Kumbang carmine .yang memberikan pigmen merah tua, dan semut untuk basa. Lipstik dengan efek bercahaya pada awalnya dibuat dengan menggunakan zat yang ditemukan di sisik ikan disebut pearlescence. .

Selama Keemasan Islam Arab Andalusia terkenal kecantikan Abu al-Qasim Al-Zahrawi (Abulcasis) menemukan lipstik padat, yang memiliki wangi bergulir dan ditekan dalam cetakan khusus, dan ia menggambarkan mereka dalam Al-Nya Tasrif. Pada Eropa Abad Pertengahan, lipstik dilarang oleh gereja dan dianggap digunakan sebagai ‘inkarnasi setan’, [3 kosmetik] yang ‘khusus’ untuk pelacur. Lipstik mulai memperoleh popularitas di Inggris abad ke-16, pada masa pemerintahan Ratu Elizabeth I, yang membuat menusuk bibir merah dan wajah putih terang pernyataan fashion. Pada waktu itu, lipstik dibuat dari campuran lilin lebah dan noda merah dari tanaman.

Meskipun riasan adalah hal yang paling sering digunakan dan merupakan anugrah , tapi setidaknya 1.912 wanita Amerika modern datang untuk mempertimbangkan lipstik diterima: walaupun sebuah artikel di New York Times menyarankan pada kebutuhan untuk mengunakannya harus tetap hati-hati. Penerimaan penggunaannya di Inggro mungkin lebih lambat, tetapi tampaknya lispstik Cukup populer setidaknya saat tahun 1921, Selama Perang Dunia Kedua, lipstik mendapatkan popularitas akibat dari penggunaannya dalam industri film, dan itu menjadi biasa bagi wanita untuk merias wajah


4. KUTEKS

Orang Cina menggunakan kuteks yang terbuat dari kombinasi permen Arab, putih telur, gelatin dan lilin lebah. Mereka juga menggunakan campuran yang terdiri dari mawar murni
, anggrek dan kelopak impatiens dikombinasikan dengan alum. Campuran Ini bila diterapkan pada kuku selama beberapa jam atau semalam, daun warna mulai dari merah muda menjadi merah.

Orang-orang Mesir menggunakan noda cokelat kemerahan berasal dari henna untuk mewarnai kuku serta ujung jari mereka. Henna pewarna digunakan untuk menggambar gambar yang rumit, desain sementara ada di tangan Mehndi. Pada Dinasti Chou 600 SM, Cina menggunakan royalti emas dan perak untuk meningkatkan kuku mereka. Sebuah naskah Ming abad kelima belas mengutip merah dan hitam sebagai warna dipilih oleh royalti selama berabad-abad sebelumnya. Orang-orang Mesir menggunakannya untuk menandakan kuku warna tatanan sosial, dengan warna merah di bagian atas. QueenNefertiti, istri Raja Akhenaton, mewarnai jarinya dan kuku kaki dengan warna ruby merah . Namun Perempuan yang peringkat lebih dibawah hanya boleh berwarna kuku mereka dengan warna pucat. Suku Inca menghiasi kuku dengan gambar-gambar elang.

5. FOUNDATIONS

Penggunaan kosmetik untuk meningkatkan kulit telah dikenal sejak jaman dahulu. Dari “lukisan wajah”, yang disebutkan dalam Perjanjian Lama (Yehezkiel 23:40) untuk bedak, yang mematikan campuran air raksa dan memimpin kepopuler di abad ke-16, fondasi modern dapat menelusuri akar dengan Carl Baudin dari Leipzeiger Stalt teater di Jerman.

Dalam menginginkan untuk menyembunyikan antara wig dan dahi, ia mengembangkan suatu pasta daging berwarna terbuat dari seng, ochres dan lemak babi. formulasi ini begitu populer digunakan aktor-aktor dan membuat Baudin memulai memproduksi secara komersial, dan, dengan demikian, melahirkan makeup teater pertama . Ini telah menjadi standar untuk make-up teater sampai 1914, ketika makeup artis legendaris Max Factor menciptakan Fleksibel cat yang lebih reflektif di bawah lampu di set film .Meskipun make-up, akan berkembang secara dramatis dari penemuan Baudin’s, make-up teater , sampai hari ini, tidak terlalu jauh berbeda dari aslinya campuran lemak dan pigmen.

Sekarang foudations sudah memiliki banyak bentuk seperti bedak ,cair ,dan juga semprot .

Perempuan dalam Peradaban Lembah Indus kuno menerapkan lipstik ke bibir mereka untuk dekorasi wajah . Mesir Kuno meng-ekstrak dye ungu-merah dari fucus-algin, yodium 0,01%, dan beberapa mannite bromin, yang mengakibatkan penyakit serius. Cleopatra memiliki lipstik terbuat dari Kumbang carmine .yang memberikan pigmen merah tua, dan semut untuk basa. Lipstik dengan efek bercahaya pada awalnya dibuat dengan menggunakan zat yang ditemukan di sisik ikan disebut pearlescence. .

Selama Keemasan Islam Arab Andalusia terkenal kecantikan Abu al-Qasim Al-Zahrawi (Abulcasis) menemukan lipstik padat, yang memiliki wangi bergulir dan ditekan dalam cetakan khusus, dan ia menggambarkan mereka dalam Al-Nya Tasrif. Pada Eropa Abad Pertengahan, lipstik dilarang oleh gereja dan dianggap digunakan sebagai ‘inkarnasi setan’, [3 kosmetik] yang ‘khusus’ untuk pelacur. Lipstik mulai memperoleh popularitas di Inggris abad ke-16, pada masa pemerintahan Ratu Elizabeth I, yang membuat menusuk bibir merah dan wajah putih terang pernyataan fashion. Pada waktu itu, lipstik dibuat dari campuran lilin lebah dan noda merah dari tanaman.

Meskipun riasan adalah hal yang paling sering digunakan dan merupakan anugrah , tapi setidaknya 1.912 wanita Amerika modern datang untuk mempertimbangkan lipstik diterima: walaupun sebuah artikel di New York Times menyarankan pada kebutuhan untuk mengunakannya harus tetap hati-hati. Penerimaan penggunaannya di Inggro mungkin lebih lambat, tetapi tampaknya lispstik Cukup populer setidaknya saat tahun 1921, Selama Perang Dunia Kedua, lipstik mendapatkan popularitas akibat dari penggunaannya dalam industri film, dan itu menjadi biasa bagi wanita untuk merias wajah.

4.Kuteks

Quote:
Bentuknya

Penggunaannya

Quote:
Orang Cina menggunakan kuteks yang terbuat dari kombinasi permen Arab, putih telur, gelatin dan lilin lebah. Mereka juga menggunakan campuran yang terdiri dari mawar murni
, anggrek dan kelopak impatiens dikombinasikan dengan alum. Campuran Ini bila diterapkan pada kuku selama beberapa jam atau semalam, daun warna mulai dari merah muda menjadi merah.

Orang-orang Mesir menggunakan noda cokelat kemerahan berasal dari henna untuk mewarnai kuku serta ujung jari mereka. Henna pewarna digunakan untuk menggambar gambar yang rumit, desain sementara ada di tangan Mehndi. Pada Dinasti Chou 600 SM, Cina menggunakan royalti emas dan perak untuk meningkatkan kuku mereka. Sebuah naskah Ming abad kelima belas mengutip merah dan hitam sebagai warna dipilih oleh royalti selama berabad-abad sebelumnya. Orang-orang Mesir menggunakannya untuk menandakan kuku warna tatanan sosial, dengan warna merah di bagian atas. QueenNefertiti, istri Raja Akhenaton, mewarnai jarinya dan kuku kaki dengan warna ruby merah . Namun Perempuan yang peringkat lebih dibawah hanya boleh berwarna kuku mereka dengan warna pucat. Suku Inca menghiasi kuku dengan gambar-gambar elang.

5.Foundations

Quote:
Bentuknya

Penggunaannya

Quote:
Penggunaan kosmetik untuk meningkatkan kulit telah dikenal sejak jaman dahulu. Dari “lukisan wajah”, yang disebutkan dalam Perjanjian Lama (Yehezkiel 23:40) untuk bedak, yang mematikan campuran air raksa dan memimpin kepopuler di abad ke-16, fondasi modern dapat menelusuri akar dengan Carl Baudin dari Leipzeiger Stalt teater di Jerman.

Dalam menginginkan untuk menyembunyikan antara wig dan dahi, ia mengembangkan suatu pasta daging berwarna terbuat dari seng, ochres dan lemak babi. formulasi ini begitu populer digunakan aktor-aktor dan membuat Baudin memulai memproduksi secara komersial, dan, dengan demikian, melahirkan makeup teater pertama . Ini telah menjadi standar untuk make-up teater sampai 1914, ketika makeup artis legendaris Max Factor menciptakan Fleksibel cat yang lebih reflektif di bawah lampu di set film .Meskipun make-up, akan berkembang secara dramatis dari penemuan Baudin’s, make-up teater , sampai hari ini, tidak terlalu jauh berbeda dari aslinya campuran lemak dan pigmen.

Sekarang foudations sudah memiliki banyak bentuk seperti bedak ,cair ,dan juga semprot .

tentang City Salon

Posted: Juli 23, 2010 in Uncategorized

City Salon merupakan salon yang telah berdiri sejak tahun 1988, yang mulai berdiri di tanah batak Pematangsiantar (Sumatera Utara) dan telah berpengalaman lebih dari 30 tahun dalam merias pengantin serta mendesain dekorasi untuk pemesanan pernikahan adat batak.

Saat ini City salon sedang mulai merintis di wilayah Kayu Putih, jakarta timur dan hingga saat ini telah berjalan 5 tahun, hal ini dikarenakan tingginya permintaan orang-orang batak (halak kita) dijakarta untuk mendapatkan jasa tata rias bagi warga batak yang berada di Jakarta

pelayanan Tata Rias dapat dilakukan dengan mendatangi City Salon yang berada tepat di wilayah Kayu Putih atau melalui pemanggilan (booking) dengan menghubungi CITY SALON di contact person : 021-98273546

Hello world!

Posted: Juli 23, 2010 in Uncategorized

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!